Apa itu Teori Kepimpinan?

Teori kepemimpinan adalah sekolah pemikiran yang dikemukakan untuk menerangkan bagaimana dan mengapa individu tertentu menjadi pemimpin. Teori-teori menekankan ciri-ciri Kepemimpinan Sifat kepemimpinan merujuk kepada kualiti peribadi yang menentukan pemimpin yang berkesan. Kepemimpinan merujuk kepada kemampuan individu atau organisasi untuk membimbing individu, pasukan, atau organisasi ke arah pemenuhan tujuan dan objektif. Kepemimpinan memainkan fungsi penting dalam pengurusan dan tingkah laku yang boleh diamalkan oleh individu untuk meningkatkan kemampuan kepemimpinan mereka sendiri.

Teori Kepimpinan

Kajian awal mengenai psikologi kepemimpinan menunjukkan kepada fakta bahawa kemahiran kepemimpinan adalah kemampuan yang melekat pada orang yang dilahirkan. Tidak sampai baru-baru ini teori kepemimpinan formal muncul, walaupun kepemimpinan menjadi konsep minat pada awal masa.

Kepimpinan Sekilas

Seorang pemimpin sangat penting untuk kejayaan setiap pasukan. Ambil orkestra, misalnya, yang terdiri daripada semua pemuzik terbaik di dunia tetapi tidak mempunyai konduktor. Walaupun setiap anggota orkestra dapat bermain dengan sempurna oleh mereka sendiri, mereka hanya akan menghasilkan melodi yang tidak serasi sekiranya tiada konduktor. Konsep yang sama berlaku untuk masyarakat, syarikat Struktur Korporat Struktur korporat merujuk kepada organisasi jabatan atau unit perniagaan yang berlainan dalam sebuah syarikat. Bergantung pada matlamat syarikat dan industri, dan negara. Tanpa pemimpin, tidak ada yang akan berjalan lancar.

Oleh itu, apa yang menjadikan pemimpin mereka? Mengapa sebilangan orang terpilih sebagai pengurus dan presiden sementara yang lain tetap menjadi pengikut? Teori kepemimpinan dikembangkan untuk mencari jawapan kepada soalan-soalan ini.

Teori Kepimpinan Utama

1. Teori Manusia Hebat

Menurut Teori Orang Besar (yang mungkin disebut Teori Orang Besar ), pemimpin dilahirkan dengan sifat dan kebolehan yang tepat untuk memimpin - karisma, akal, keyakinan, kemahiran komunikasi, dan kemahiran sosial Kemahiran interpersonal Kemahiran interpersonal adalah kemahiran diperlukan untuk berkomunikasi, berinteraksi, dan bekerja dengan berkesan dengan individu dan kumpulan. Mereka yang mempunyai kemahiran interpersonal yang baik adalah komunikator verbal dan non-verbal yang kuat dan sering dianggap "baik dengan orang". .

Teorinya menunjukkan bahawa kemampuan untuk memimpin memang ada - bahawa pemimpin terbaik dilahirkan, bukan dibuat. Ini mendefinisikan para pemimpin sebagai gagah, mitos, dan ditahbiskan untuk bangkit menjadi pemimpin ketika situasi itu timbul. Istilah "Great Man" diadopsi pada waktu itu kerana kepemimpinan disediakan untuk lelaki, terutama dalam kepemimpinan tentera.

2. Teori Trait

Teori Trait sangat serupa dengan Teori Great Man. Ia didasarkan pada ciri-ciri pemimpin yang berbeza - baik yang berjaya dan yang tidak berjaya. Teori ini digunakan untuk meramalkan kepemimpinan yang berkesan. Biasanya, ciri yang dikenal pasti dibandingkan dengan ciri-ciri pemimpin berpotensi untuk menentukan kemungkinan mereka memimpin dengan berkesan.

Para sarjana yang meneliti teori sifat cuba mengenal pasti ciri kepemimpinan dari perspektif yang berbeza. Mereka memberi tumpuan kepada sifat fisiologi seperti penampilan, berat badan, dan ketinggian; demografi seperti umur, pendidikan, dan latar belakang keluarga; dan kecerdasan, yang merangkumi ketegasan, pertimbangan, dan pengetahuan.

3. Teori Kontingensi

Teori Kontingensi menekankan pemboleh ubah yang berbeza dalam suasana tertentu yang menentukan gaya kepemimpinan yang paling sesuai untuk situasi tersebut. Ini didasarkan pada prinsip bahawa tidak ada gaya kepemimpinan yang berlaku untuk semua situasi.

Penyelidik kepemimpinan terkenal Hodgson dan White percaya bahawa bentuk kepemimpinan terbaik adalah yang dapat menemukan keseimbangan yang sempurna antara tingkah laku, keperluan, dan konteks. Pemimpin yang baik bukan sahaja memiliki kualiti yang tepat tetapi mereka juga dapat menilai keperluan pengikut mereka dan keadaan yang dihadapi. Ringkasnya, teori kontingensi menunjukkan bahawa kepemimpinan yang hebat adalah gabungan banyak pemboleh ubah utama.

4. Teori Situasi

Teori Situasi mirip dengan Teori Kontingensi kerana ia juga mengusulkan bahawa tidak ada gaya kepemimpinan yang menggantikan yang lain. Seperti namanya, teori ini menunjukkan bahawa kepemimpinan bergantung pada keadaan yang ada. Sederhananya, pemimpin harus selalu mengaitkan kepemimpinan mereka dengan situasi masing-masing dengan menilai pemboleh ubah tertentu seperti jenis tugas, sifat pengikut, dan banyak lagi.

Seperti yang dikemukakan oleh profesor AS Paul Hersey dan guru kepemimpinan Ken Blanchard, teori situasional menggabungkan dua elemen penting: gaya kepemimpinan dan tahap kematangan pengikut. Hersey dan Blanchard mengelaskan kematangan menjadi empat darjah yang berbeza:

  • M1 - Anggota pasukan tidak mempunyai kemahiran motivasi atau taktikal untuk menyelesaikan pekerjaan yang diperlukan.
  • M2 - Anggota pasukan bersedia dan bercita-cita tinggi untuk mencapai sesuatu, tetapi mereka tidak mempunyai kemampuan yang diperlukan.
  • M3 - Anggota pasukan mempunyai kemahiran dan kemampuan untuk menyelesaikan tugas, tetapi mereka tidak bersedia untuk bertanggungjawab.
  • M4 - Ahli pasukan mempunyai bakat yang tepat dan termotivasi untuk menyelesaikan projek.

Menurut teori situasional, seorang pemimpin menggunakan bentuk kepemimpinan tertentu berdasarkan tahap kematangan pasukannya.

5. Teori Tingkah Laku

Dalam Teori Tingkah Laku, fokusnya adalah pada tingkah laku dan tindakan pemimpin tertentu daripada sifat atau ciri mereka. Teori menunjukkan bahawa kepemimpinan yang berkesan adalah hasil daripada banyak kemahiran yang dipelajari.

Individu memerlukan tiga kemahiran utama untuk memimpin pengikutnya - kemahiran teknikal, manusia, dan konsep. Kemahiran teknikal merujuk kepada pengetahuan pemimpin mengenai proses atau teknik; kemahiran manusia bermaksud seseorang dapat berinteraksi dengan individu lain; sementara kemahiran konseptual membolehkan pemimpin mengemukakan idea untuk menjalankan organisasi atau masyarakat dengan lancar.

Teori Kepimpinan Utama (rajah)

Mengaplikasikan Teori Kepemimpinan di Tempat Kerja

Sebilangan besarnya, teori kepemimpinan telah membantu membentuk dan membentuk jenis pemerintahan yang ada sekarang. Banyak aspek teori ini dapat diterapkan untuk membantu seseorang meningkatkan kemahiran kepemimpinannya.

1. Memaksimumkan Kekuatan Anda

Seperti yang dikemukakan oleh Trait Theory, kepemimpinan yang berkesan bergantung pada sifat-sifat yang dimiliki seseorang. Pemimpin harus berusaha untuk memusatkan perhatian pada kekuatan dan bukannya kelemahan mereka. Kekuatannya berbeza dari satu pemimpin ke pemimpin yang lain dan mungkin termasuk:

  • Kehendak yang kuat sangat penting untuk terus berdaya tahan dan melihat pemimpin melalui masa-masa sukar. Tidak kira betapa mencabar keadaannya, seorang pemimpin yang berkeinginan kuat dapat mencari kekuatan dalaman dan terus bertahan sehingga dia dapat mengatasi semua cabaran.
  • Sifat tegas adalah kekuatan lain yang dimiliki oleh beberapa pemimpin. Ketegasan bermaksud bahawa ketika orang lain mungkin bingung, seorang pemimpin dapat menilai keadaan dengan tenang dan memilih satu tindakan untuk menyatukan semua orang. Tetapi, kerana mereka mungkin tidak selalu membuat keputusan yang tepat, mereka juga harus belajar dari kesalahan mereka.

2. Jadilah Pemimpin Inklusif

Sebilangan teori situasional yang lebih kompleks menekankan fokus kepada orang. Ini bermaksud bahawa mereka mengakui individu sebagai aset terbesar mereka dan bukan sekadar bilangan tenaga kerja mereka. Menjadi pemimpin yang inklusif memerlukan seseorang sentiasa melibatkan orang lain dalam kepemimpinan mereka, sama ada dengan selalu menerima maklum balas orang lain atau memberikan lebih banyak tanggungjawab kepada orang lain daripada bentuk kepemimpinan yang lain.

Pengambilan Utama

Terdapat banyak cara untuk menentukan kepemimpinan. Sebilangan teori kepemimpinan berusaha untuk menjelaskan apa yang membezakan seorang pemimpin, sementara beberapa menjelaskan bagaimana pemimpin hebat muncul. The Great Man Theory percaya bahawa sifat-sifat yang ada pada seseorang dilahirkan menyumbang kepada kepemimpinan yang hebat. Teori Situasional mengesyorkan para pemimpin untuk menerapkan gaya kepemimpinan bergantung kepada situasi yang dihadapi, sementara Teori Tingkah Laku adalah tentang mempelajari kemahiran yang diperlukan untuk menjadi pemimpin yang baik.

Teori kepimpinan tidak hanya wujud dalam sejarah. Mereka adalah konsep dengan nasihat yang dapat ditindaklanjuti yang dapat diadopsi oleh banyak orang, dari pengurus eksekutif hingga pemimpin masyarakat dan pegawai pemerintah.

Bacaan Berkaitan

Terima kasih kerana membaca panduan Kewangan untuk teori kepimpinan. Finance menawarkan Pensijilan Pemodelan & Penilaian Kewangan (FMVA) ™ FMVA® Sertai 350,600+ pelajar yang bekerja untuk syarikat seperti Amazon, JP Morgan, dan program pensijilan Ferrari bagi mereka yang ingin mengambil kerjaya mereka ke tahap seterusnya. Untuk meneruskan perkembangan anda sebagai penganalisis kewangan bertaraf dunia, sumber tambahan ini akan sangat membantu:

  • Adaptive Leadership Adaptive Leadership Adaptive Leadership model kepimpinan yang diperkenalkan oleh Ronald Heifetz dan Marty Linsky. Heifetz mendefinisikannya sebagai tindakan menggerakkan sekumpulan individu untuk menangani cabaran sukar dan muncul kemenangan pada akhirnya. Persepsi masyarakat terhadap kepemimpinan pada masa kini sangat berbeza dengan masa lalu
  • Sindrom Impostor Sindrom Impostor Sindrom Impostor, atau pengalaman penyamar, adalah kekurangan keupayaan untuk menginternalisasi pencapaian peribadi dan ketakutan yang berterusan untuk didedahkan sebagai "penipuan." Istilah ini pertama kali digunakan pada tahun 1978 oleh ahli psikologi Pauline R. Clance dan Suzanne A. Imes. Orang dengan sindrom penipu menolak
  • Kecerdasan Interpersonal Kecerdasan interpersonal Kecerdasan interpersonal merujuk kepada kemampuan seseorang untuk berhubungan baik dengan orang dan menguruskan hubungan. Ini membolehkan orang memahami keperluan dan motivasi orang di sekeliling mereka, yang membantu memperkuat pengaruh mereka secara keseluruhan. Orang yang mempunyai kecerdasan interpersonal
  • Memimpin dengan Contoh Memimpin dengan Contoh Kepemimpinan adalah proses di mana seseorang individu mempengaruhi tingkah laku dan sikap orang lain. Memimpin dengan teladan membantu orang lain melihat apa yang dusta

Disyorkan

Apa itu Pernyataan Minat (EOI)?
Apa itu Perbelanjaan Modal?
Apa itu Perikatan Strategik?