Apa itu Teori Pengurusan?

Teori pengurusan adalah konsep yang merangkumi strategi pengurusan yang disarankan, yang mungkin merangkumi alat seperti kerangka kerja dan garis panduan yang dapat dilaksanakan dalam organisasi moden Struktur Korporat Struktur korporat merujuk kepada organisasi jabatan atau unit perniagaan yang berlainan dalam sebuah syarikat. Bergantung pada matlamat syarikat dan industri. Secara amnya, profesional tidak akan hanya bergantung pada satu teori pengurusan sahaja, tetapi sebaliknya, memperkenalkan beberapa konsep dari teori pengurusan yang berbeza yang paling sesuai dengan tenaga kerja dan budaya syarikat mereka Groupthink Groupthink adalah istilah yang dikembangkan oleh psikologi sosial Irving Janis pada tahun 1972 untuk menggambarkan keputusan yang salah dibuat oleh sekumpulan kerana tekanan kumpulan.Groupthink adalah fenomena di mana cara mendekati masalah atau perkara ditangani oleh konsensus kumpulan dan bukannya oleh individu yang bertindak secara bebas. .

Teori Pengurusan

Sekali pandang

Sehingga pada hari mesin dapat berfikir, bercakap, dan mengalami emosi, manusia akan tetap menjadi makhluk yang paling rumit untuk diuruskan. Manusia tidak pernah dapat mencapai jenis prestasi tanpa ralat bahawa mesin PP&E (Harta, Loji dan Peralatan) PP&E (Harta, Loji, dan Peralatan) adalah salah satu aset teras bukan semasa yang terdapat pada kunci kira-kira. PP&E dipengaruhi oleh Capex, Susut Nilai, dan Perolehan / Pelupusan aset tetap. Aset-aset ini memainkan peranan penting dalam perancangan kewangan dan analisis operasi syarikat dan perbelanjaan masa depan menyediakan. Sebaliknya, ada banyak perkara yang tidak dapat dilakukan oleh mesin, menjadikan manusia sebagai aset yang sangat diperlukan. Atas sebab itu, pengurusan yang betul adalah salah satu perkara yang paling penting bagi organisasi.

Sejak sekian lama, ahli teori telah meneliti bentuk pengurusan yang paling sesuai untuk persekitaran kerja yang berbeza. Di sinilah teori pengurusan dimainkan. Walaupun beberapa teori ini dikembangkan berabad-abad yang lalu, mereka masih menyediakan kerangka kerja yang stabil untuk menjalankan perniagaan.

Teori Pengurusan Popular

1. Teori Pengurusan Saintifik

Jurutera mekanikal Amerika Frederick Taylor, yang merupakan salah seorang ahli teori pengurusan terawal, mempelopori teori pengurusan saintifik. Dia dan rakan-rakannya adalah antara individu pertama yang mengkaji prestasi kerja secara saintifik. Falsafah Taylor menekankan fakta bahawa memaksa orang untuk bekerja keras bukanlah cara terbaik untuk mengoptimumkan hasil. Sebaliknya, Taylor mengesyorkan mempermudah tugas sehingga dapat meningkatkan produktiviti.

Strategi ini sedikit berbeza dengan bagaimana perniagaan dijalankan sebelumnya. Pada mulanya, seorang eksekutif kilang menikmati hubungan minimum, jika ada, dengan pekerjanya. Sama sekali tidak ada cara untuk menyeragamkan peraturan di tempat kerja dan satu-satunya motivasi pekerja adalah keselamatan kerja.

Menurut Taylor, wang adalah insentif utama untuk bekerja, itulah sebabnya dia mengembangkan konsep "upah hari yang adil untuk kerja hari yang adil". Sejak itu, teori pengurusan saintifik telah diamalkan di seluruh dunia. Kerjasama yang dihasilkan antara pekerja dan majikan berkembang menjadi kerja berpasukan yang dinikmati orang sekarang.

2. Teori Pengurusan Sistem

Pengurusan sistem menawarkan pendekatan alternatif untuk perancangan dan pengurusan organisasi. Teori pengurusan sistem mencadangkan agar perniagaan, seperti badan manusia, terdiri daripada pelbagai komponen yang berfungsi dengan harmoni sehingga sistem yang lebih besar dapat berfungsi dengan optimum. Mengikut teori, kejayaan sesebuah organisasi bergantung pada beberapa elemen utama: sinergi, saling bergantung, dan hubungan antara pelbagai subsistem.

Pekerja adalah salah satu komponen terpenting dalam syarikat. Elemen lain yang penting bagi kejayaan perniagaan adalah jabatan, kumpulan kerja, dan unit perniagaan. Dalam praktiknya, pengurus diminta untuk menilai corak dan peristiwa di syarikat mereka untuk menentukan pendekatan pengurusan terbaik. Dengan cara ini, mereka dapat berkolaborasi dalam program yang berlainan sehingga mereka dapat bekerja secara keseluruhan dan bukannya sebagai unit terpencil.

3. Teori Pengurusan Kontingensi

Konsep utama di sebalik teori pengurusan luar jangka ialah tidak ada pendekatan pengurusan yang sesuai dengan setiap organisasi. Terdapat beberapa faktor luaran dan dalaman yang akhirnya akan mempengaruhi pendekatan pengurusan yang dipilih. Teori kontingensi mengenal pasti tiga pemboleh ubah yang cenderung mempengaruhi struktur organisasi: ukuran organisasi, teknologi yang digunakan, dan gaya kepemimpinan.

Fred Fiedler adalah ahli teori di sebalik teori pengurusan luar jangka. Fiedler mengemukakan bahawa sifat seorang pemimpin secara langsung berkaitan dengan seberapa berkesan dia memimpin. Menurut teori Fiedler, ada satu set sifat kepemimpinan yang berguna untuk setiap jenis situasi. Ini bermaksud bahawa pemimpin mesti cukup fleksibel untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran yang berubah. Teori pengurusan luar jangka dapat disimpulkan sebagai berikut:

  • Tidak ada satu teknik khusus untuk menguruskan organisasi.
  • Seorang pemimpin harus cepat mengenal pasti gaya pengurusan tertentu yang sesuai untuk situasi tertentu.
  • Komponen utama teori kontinjensi Fiedler adalah LPC - skala rakan sekerja yang paling tidak disukai. LPC digunakan untuk menilai seberapa berorientasi pengurus.

4. Teori X dan Teori Y

Adakah anda percaya bahawa setiap individu mendapat kepuasan maksimum dari pekerjaan yang mereka lakukan? Atau adakah anda berpendapat bahawa beberapa pandangan berfungsi sebagai beban dan hanya melakukannya untuk wang? Andaian sedemikian mempengaruhi bagaimana organisasi dijalankan. Andaian tersebut juga menjadi asas Teori X dan Teori Y.

Douglas McGregor adalah ahli teori yang dikreditkan dengan mengembangkan dua konsep yang berbeza ini. Lebih khusus lagi, teori-teori ini merujuk kepada dua gaya pengurusan: autoritarian (Teori X) dan partisipatif (Teori Y).

Dalam sebuah organisasi di mana ahli pasukan menunjukkan minat yang tinggi terhadap pekerjaan mereka, para pemimpin cenderung menggunakan gaya pengurusan autoritarian. Tetapi jika pekerja menunjukkan kesediaan untuk belajar dan bersemangat untuk melakukan apa yang mereka lakukan, pemimpin mereka cenderung menggunakan pengurusan partisipatif. Gaya pengurusan yang diamalkan oleh pengurus akan mempengaruhi seberapa baik dia dapat memotivasi anggota pasukannya.

Teori X berpandangan pesimis terhadap pekerja dalam arti bahawa mereka tidak dapat bekerja tanpa adanya insentif. Teori Y, sebaliknya, berpendapat pendapat pekerja yang optimis. Teori yang terakhir mencadangkan agar pekerja dan pengurus dapat mencapai hubungan kolaboratif dan kepercayaan.

Namun, terdapat beberapa contoh di mana Teori X dapat diterapkan. Sebagai contoh, syarikat besar yang menggaji ribuan pekerja untuk pekerjaan rutin mungkin menganggap penggunaan bentuk pengurusan ini sangat sesuai.

Teori Pengurusan Popular

Mengapakah Teori Pengurusan Kajian?

1. Meningkatkan Produktiviti

Salah satu sebab mengapa pengurus harus berminat dalam teori pengurusan pembelajaran adalah kerana ia membantu memaksimumkan produktiviti mereka. Sebaik-baiknya, teori-teori mengajar para pemimpin bagaimana memanfaatkan sebahagian besar aset manusia yang mereka miliki. Jadi, daripada membeli peralatan baru atau melabur dalam strategi pemasaran baru, pemilik perniagaan perlu melabur dalam pekerjanya melalui latihan.

Ini dapat dilihat dalam teori pengurusan saintifik Taylor. Seperti yang disebutkan sebelumnya, Taylor mengemukakan bahawa cara terbaik untuk meningkatkan produktiviti pekerja adalah dengan terlebih dahulu mengamati proses kerja mereka dan kemudian membuat kebijakan terbaik.

2. Memudahkan Membuat Keputusan

Satu lagi bidang di mana teori pengurusan terbukti berguna adalah dalam proses membuat keputusan. Max Weber mencadangkan agar sistem hierarki mendorong pembuatan keputusan yang tepat. Laporan yang ditulis oleh Institut Kajian Pekerjaan menunjukkan bahawa meratakan hierarki membuka jalan untuk inovasi tempatan sambil mempercepat proses membuat keputusan. Meratakan memerlukan menyingkirkan tajuk pekerjaan dan jawatan kanan sehingga dapat memberi inspirasi kepada persekitaran kerja yang padu.

3. Menggalakkan Penyertaan Kakitangan

Teori pengurusan dikembangkan pada tahun 1900-an, bertujuan untuk mendorong hubungan interpersonal di tempat kerja. Salah satu teori yang mendorong persekitaran kolaboratif adalah pendekatan hubungan sesama manusia. Menurut teori ini, pemilik perniagaan perlu memberi pekerja mereka lebih banyak kuasa dalam membuat keputusan.

Pengambilan Utama

Sepanjang sejarah, syarikat telah mempraktikkan teori pengurusan yang berbeza. Mereka bukan sahaja membantu meningkatkan produktiviti tetapi juga meningkatkan kualiti perkhidmatan. Walaupun teori-teori pengurusan ini dikembangkan sejak dahulu lagi, mereka membantu dalam mewujudkan persekitaran kerja yang saling berkaitan di mana pekerja dan majikan bekerja bersama-sama. Beberapa teori pengurusan yang paling popular yang diterapkan pada masa ini adalah teori sistem, teori kontingensi, Teori X dan Teori Y, dan teori pengurusan saintifik.

Sumber tambahan

Terima kasih kerana membaca panduan Kewangan untuk teori pengurusan. Kewangan adalah penyedia global Kursus Pembangunan Korporat dan kemajuan kerjaya untuk profesional kewangan. Untuk mengetahui lebih lanjut dan mengembangkan karier anda, terokai sumber tambahan yang berkaitan di bawah:

  • Moral Pekerja Moral Pekerja Moral pekerja didefinisikan sebagai kepuasan, pandangan, dan perasaan kesejahteraan keseluruhan yang dimiliki oleh pekerja di tempat kerja. Dengan kata lain, ini merujuk kepada bagaimana perasaan pekerja yang berpuas hati tentang persekitaran kerja mereka. Moral pekerja penting bagi banyak perniagaan kerana kesannya langsung
  • Sindrom Impostor Sindrom Impostor Sindrom Impostor, atau pengalaman penyamar, adalah kekurangan keupayaan untuk menginternalisasi pencapaian peribadi dan ketakutan yang berterusan untuk didedahkan sebagai "penipuan." Istilah ini pertama kali digunakan pada tahun 1978 oleh ahli psikologi Pauline R. Clance dan Suzanne A. Imes. Orang dengan sindrom penipu menolak
  • Teori Kepemimpinan Teori Kepemimpinan Teori kepemimpinan adalah sekolah pemikiran yang dikemukakan untuk menerangkan bagaimana dan mengapa individu tertentu menjadi pemimpin. Teori-teori tersebut menekankan sifat dan tingkah laku yang boleh diguna pakai oleh individu untuk meningkatkan kemampuan kepimpinan mereka sendiri.
  • Kemahiran Pengurusan Kemahiran Pengurusan Kemahiran pengurusan boleh didefinisikan sebagai sifat atau kebolehan tertentu yang harus dimiliki oleh eksekutif untuk memenuhi tugas-tugas tertentu dalam

Disyorkan

Apakah Fungsi SUMIFS di Excel?
Apakah Ramalan Kewangan?
Apakah Masalah Prinsipal-Ejen?