Apa itu Kelakuan Rabun?

Tingkah laku rabun mewakili tingkah laku pelabur yang bertindak sesuai dengan apa yang dia mahukan sekarang. Dengan kata lain, pelabur menunjukkan tingkah laku rabun ketika mereka hanya peduli dengan hasil jangka pendek tanpa mempertimbangkan bagaimana tindakan tertentu dapat mempengaruhi mereka di masa depan. Pelabur rabun tidak dapat membayangkan kesan jangka panjang tindakan semasa mereka.

Kelakuan Rabun

Ringkasan Pantas

  • Tingkah laku rabun adalah tingkah laku yang berdasarkan pada hasil jangka pendek dan mewakili tindakan berkenaan dengan apa yang diinginkan oleh seseorang sekarang, tanpa mengambil kira akibat yang akan datang.
  • Tingkah laku rabun adalah bahagian kewangan tingkah laku. Ini merangkumi penipuan diri, penyederhanaan heuristik, emosi, dan faktor pengaruh sosial.

Prinsip Di Sebalik Kelakuan Rabun

Dari perspektif psikologi, manusia ingin melihat hasil dan kepuasan segera. Keinginan sedemikian memainkan peranan penting dalam kehidupan manusia.

Contohnya, kuki yang baru dipanggang, dua jam tidur tambahan pada waktu pagi, menaiki teksi percuma, dan lain-lain memberikan kepuasan segera dan menyenangkan bagi setiap individu. Dopamine dilepaskan ke dalam darah, yang membuat semua orang merasa bahagia.

Ahli ekonomi menganggap tingkah laku tersebut sebagai kadar diskaun yang tinggi. Kami cenderung untuk menilai ganjaran yang diterima sekarang dan menilai harga yang akan dibayar pada masa akan datang.

Kelakuan Myopic dalam Melabur

Mengikuti logik yang sama dari contoh kehidupan, kita menjadi rabun ketika membuat pelaburan atau membuat keputusan kewangan biasa.

Pelabur bertujuan untuk membuat pelaburan sederhana dan selamat. Mereka menginginkan kepastian dan ingin mencapai tujuan mereka, kerana mendapat penghargaan atas jumlah pekerjaan yang dilakukan. Ilusi kawalan mempengaruhi rabun kewangan. Fahaman di sebalik ilusi rabun kewangan adalah bahawa pelabur dapat menggunakan berita semasa dan data pasaran lain yang tersedia dalam talian untuk memahami penyesuaian mana yang perlu dilakukan untuk meningkatkan jaminan mencapai tujuan pelabur.

Masalah utama ilusi adalah bahawa, biasanya, tingkah laku seperti itu menurunkan keseluruhan pulangan pelaburan Return on Investment (ROI) Return on Investment (ROI) adalah ukuran prestasi yang digunakan untuk menilai pulangan pelaburan atau membandingkan kecekapan pelaburan yang berbeza. , dan sebagai hasilnya, mengurangkan kepastian lebih banyak.

Saluran media memacu keadaan lebih dengan terus melaporkan berita dan cerita utama di sekitar syarikat, yang menggambarkan perasaan mendesak. Tindakan seperti itu mempengaruhi pelabur dan mendorong mereka untuk fokus pada hasil jangka pendek. Dengan kata lain, media kewangan mempengaruhi rabun kewangan.

Kos Kelakuan Rabun

Tingkah laku rabun memerlukan kos kewangan dan psikologi. Seseorang boleh menjadi terlalu cemas dan terganggu dengan sentiasa menilai prestasi pasaran jangka pendek. Sebagai contoh, ia dapat memberi insentif kepada pelabur yang sengaja dan bijaksana untuk meninggalkan rancangan pelaburan berorientasikan jangka panjang yang ada. Ini kerana ia tidak memberikan hasil yang diinginkan dalam jangka pendek, walaupun kemungkinan besar akan mencapai tujuan dalam perspektif jangka panjang.

Intinya ialah rabun kewangan dapat memenuhi emosi dan keinginan jangka pendek seseorang, tetapi ia akan melakukannya dengan kos jangka panjang yang besar.

Tingkah laku rabun adalah bahagian kewangan tingkah laku.

Apa itu Kewangan Tingkah Laku?

Kewangan tingkah laku mengkaji bagaimana psikologi mempengaruhi tingkah laku pelabur atau penganalisis kewangan Penganalisis Kewangan - Apa Yang Mereka Lakukan. Ini berdasarkan fakta bahawa pelabur tidak selalu rasional, tidak mempunyai had kawalan diri, dan dipengaruhi oleh bias mereka sendiri.

Kewangan tingkah laku merangkumi kerangka bias dan kesalahan berikut:

1. Penipuan diri

Penipuan diri adalah konsep membatasi diri semasa kita belajar. Kita secara keliru menganggap kita cukup tahu untuk membuat keputusan yang dipikirkan dengan baik, tetapi sebenarnya tidak demikian. Kami memerlukan beberapa maklumat lagi untuk melakukannya.

2. Penyederhanaan heuristik

Penyederhanaan heuristik mewakili kesilapan memproses maklumat.

3. Emosi

Emosi boleh menyebabkan pelabur mengalami kegagalan besar sekiranya mereka terlalu yakin dan terlalu optimis, bertujuan untuk mencapai matlamat mereka dalam perspektif jangka pendek. Pelabur harus mengelakkan membiarkan keadaan emosi mereka mempengaruhi keputusan kewangan.

Emosi boleh merosakkan prestasi portfolio pelaburan pelabur, menjadikan pelabur tidak rasional.

4. Pengaruh sosial

Pengaruh sosial merujuk kepada kesan sosial terhadap keputusan pelabur. Sebagai contoh, kesan penggembalaan merujuk kepada kecenderungan manusia untuk pergi bersama orang ramai, bukan menentangnya. Orang hanya melakukan apa yang orang lain lakukan kerana menganggapnya selamat, dan orang lain tidak akan melakukan perkara yang membahayakan diri mereka sendiri. Jenis tingkah laku seperti itu lebih banyak berdasarkan emosi dan naluri.

Lebih Banyak Sumber

Kewangan menawarkan perakuan Certified Banking & Credit Analyst (CBCA) ™ CBCA ™ The Certified Banking & Credit Analyst (CBCA) ™ akreditasi adalah standard global untuk penganalisis kredit yang merangkumi kewangan, perakaunan, analisis kredit, analisis aliran tunai, pemodelan perjanjian, pinjaman pembayaran balik, dan lain-lain. program pensijilan bagi mereka yang ingin mengambil kerjaya ke peringkat seterusnya. Untuk terus belajar dan mengembangkan asas pengetahuan anda, sila terokai sumber tambahan yang relevan di bawah:

  • Kecerdasan Emosi Kecerdasan Emosi Kecerdasan emosi yang juga dikenali sebagai emosi quotient (EQ) adalah keupayaan untuk mengurus emosi seseorang dan emosi orang lain. Bagi pemimpin perniagaan, EQ yang tinggi sangat penting untuk berjaya. Panduan ini merangkumi lima elemen kecerdasan emosi dan kaitannya dengan mencirikan pemimpin yang berjaya. EQ vs IQ
  • Bias Look-Ahead Bias Look-Ahead Bias pandang ke depan adalah jenis bias yang berlaku apabila kajian atau simulasi bergantung pada data atau maklumat yang belum tersedia atau diketahui dalam jangka masa yang sedang dikaji. Ini secara amnya membawa kepada hasil yang tidak tepat dari kajian atau simulasi.
  • Ramalan Bergulir Ramalan Bergulir Ramalan bergulir adalah laporan kewangan yang meramalkan masa depan dalam jangka masa berterusan berdasarkan data sejarah. Tidak seperti belanjawan statik yang meramalkan masa depan untuk jangka waktu yang tetap, misalnya, Januari hingga Disember, ramalan bergulir dikemas kini secara berkala sepanjang tahun untuk menunjukkan perubahan
  • Bias Tempoh Masa Bias Tempoh Masa Bias jangka masa adalah ralat persampelan yang disebabkan oleh memilih pemerhatian yang hanya meliputi jangka waktu tertentu (iaitu, sekumpulan keadaan atau faktor tertentu

Disyorkan

Berapakah Kadar Kredit Pendapatan (ECR)?
Berapakah Gaji Penganalisis Kredit Komersial?
Apa itu Perjanjian Pinjaman Komersial?