Apa itu Etika Kantian?

Etika Kantian adalah sekumpulan prinsip moral sejagat yang berlaku untuk semua manusia, tanpa mengira konteks atau situasi. Immanuel Kant, seorang ahli falsafah Jerman, memanggil prinsip-prinsip Kategorikal Imperatif, yang ditentukan oleh moral dan tahap kebebasan mereka.

Etika Kantian

Siapa Immanuel Kant?

Immanuel Kant (Prussia, 1724-1804) adalah salah seorang intelektual yang paling berpengaruh dalam bidang falsafah politik. Hari ini, sistem keadilan dalam demokrasi pada dasarnya berdasarkan tulisan Kant. Karya ahli filsafat memberikan penjelasan yang menarik tentang satu set prinsip moral yang dapat digunakan untuk merancang institusi yang adil untuk mentadbir masyarakat dengan sempurna. Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, yang dibentuk berabad-abad setelah buku pertama Kant diterbitkan, sebagian besar didasarkan pada visinya mengenai pemerintah antarabangsa yang mengikat negara-negara bangsa dan menjaga keamanan.

Imperatif Kategorik dalam Etika Kantian

Keperluan hipotetis adalah kewajiban moral yang berlaku hanya untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Contohnya, seorang pelajar belajar untuk mendapat gred yang baik. Keperluan hipotesis bebas dari moral. Kant berpendapat bahawa tugas moral kita didorong oleh keperluan penting. Peraturan tersebut bersifat kategoris kerana berlaku secara universal, untuk setiap orang, dalam setiap situasi, tanpa mengira tujuan dan penghambatan peribadi mereka. Mereka sangat mustahak kerana manusia mungkin cenderung untuk tidak mematuhi kod tingkah laku moral Etika Pembuatan Keputusan Etika Membuat keputusan dalam kewangan adalah ideologi membuat keputusan yang didasarkan pada falsafah moral yang betul dan salah. Keputusan beretika, kerana hanya manusia yang mencari kesenangan dan mengurangkan kesakitan.

Kant memperoleh ujian untuk menentukan keharusan kategori. Dia mengatakan, "Bertindak hanya sesuai dengan pepatah yang melaluinya Anda dapat sekaligus menjadikannya hukum universal." Ini bermaksud bahawa idea hanya dapat diungkapkan apabila diterapkan kepada semua orang. Menipu dalam ujian hanya boleh menjadi moral apabila kecurangan orang lain dalam ujian dibenarkan. Namun, dari segi praktiknya, skandal kecurangan besar-besaran akan menghilangkan kepercayaan terhadap sistem meritokrasi, yang akan menyebabkan keruntuhan institusi pendidikan.

Kesimpulannya, menipu ujian tidak bermoral. Menurut etika Kantian, keharusan kategoris bertentangan dengan pengertian bahawa walaupun manusia cenderung untuk bertindak demi kepentingan diri sendiri, tindakan mereka harus dipacu oleh kewajiban mereka kepada manusia. Kant menganggap peningkatan diri dan pemeliharaan sebagai kewajiban yang tidak dapat dikalahkan yang dipikul oleh semua orang. Oleh itu, tidak produktif, bunuh diri, atau sebarang bentuk pemusnahan diri sememangnya tidak bermoral.

Definisi Akhlak Kant

Falsafah moral Kant adalah teori normatif deontologi, yang mengatakan bahawa dia menolak idea utilitarian bahawa kebenaran suatu tindakan adalah fungsi betapa berbuahnya hasilnya. Dia mengatakan bahawa motif (atau cara), dan bukan akibat (atau akhir), tindakan menentukan nilai moralnya. Untuk hidup beretika, seseorang tidak boleh memperlakukan manusia lain sebagai alat untuk mencapai tujuan yang lebih besar. Manusia, berdasarkan kemampuan unik mereka untuk berfikir, berbeza dengan bentuk fizikal yang lain.

Kant menulis bahawa "tanpa rasional, alam semesta akan menjadi sia-sia, sia-sia, dan tanpa tujuan." Satu-satunya cara untuk mengekalkan kesedaran seperti itu, yang unik untuk alam semesta atau sekurang-kurangnya Bumi, adalah dengan memperlakukan semua manusia sebagai tujuan dan diri mereka sendiri. Tidak mengapa makan makanan untuk memuaskan rasa lapar, tetapi mencuri adalah salah kerana ia mencabut hak milik peribadinya.

Kant menyokong gagasan moral yang ketat, yang menuntut kebajikan itu universal. Mencuri tidak bermoral tanpa mengira keadaan seseorang. Pembunuhan adalah salah walaupun dalam hal pembelaan diri. Objektiviti inilah yang tetap menjadi idea Kant yang paling luar biasa namun dipertikaikan, kerana ia mencabar dasar peradaban sejak Aristoteles.

Walau bagaimanapun, Kant bukanlah seorang masokis atau anarkis. Dia memahami bahawa untuk wujud peradaban, seorang pelajar mesti menggunakan dirinya sebagai alat untuk memperoleh nilai yang baik dan profesornya sebagai kaedah untuk mengumpulkan pengetahuan. Di sinilah dia memperkenalkan idea penghormatan yang penting bagi umat manusia, yang berbeza dengan sentimen seperti cinta, simpati, atau altruisme. Hormat tidak membeza-bezakan seperti cinta. Salah satunya adalah manusia dan, oleh itu, seseorang patut dihormati. Kant menyebutnya Formula untuk Kemanusiaan, dan sejauh ini, ia masih merupakan rumusannya yang paling kontroversial.

Autonomi dan Kebebasan

Critique of Pure Reason dianggap sebagai akaun paling komprehensif dalam sejarah mengenai penentuan kehendak bebas. Kant membincangkan kebebasan bukan sebagai undang-undang universal yang ditetapkan secara konkrit, tetapi sebagai sesuatu yang dibuat sendiri. Maksudnya bahawa bertindak dengan sopan hanya kerana seseorang takut hukuman akan mengalahkan diri sendiri.

Kehendak bebas melampaui pandangan pesimis mengenai "kebebasan dari" pelaku luaran dan menjadi "kebebasan untuk" secara autonomi menentukan dan mengenakan syarat moral. Ia serupa dengan idea kebebasan Jean Jacques Rousseau. Ketika seseorang bertindak sesuai dengan keinginan atau intuisi, dia hanya bertindak untuk memenuhi suatu keperluan. Ini menjadikan seseorang hamba untuk dorongan, dan bagi Kant, kebebasan adalah kebalikan dari keperluan. Oleh itu, konsep kebebasannya berbeza dengan libertarianisme, yang memberitakan seseorang mesti memiliki kebebasan untuk melakukan sesuka hatinya.

Pengkritik berpendapat bahawa autonomi mewujudkan ruang untuk subjektiviti, kerana prinsip yang berbeza mungkin memegang otoritas yang menentukan terhadap orang yang berbeza. Tanggapan Kant sederhana - rasionaliti bersifat universal, tanpa mengira pengalaman dan keadaan peribadi seseorang. Selagi moraliti berasal dari akal, harus ada rasa yang cukup objektif tentang apa yang berbudi luhur dan apa yang tidak.

Sumber tambahan

Finance adalah penyedia rasmi Pensijilan Pemodelan dan Penilaian Kewangan (FMVA) ™ Sertifikasi FMVA® Sertai 350,600+ pelajar yang bekerja untuk syarikat seperti program pensijilan Amazon, JP Morgan, dan Ferrari, yang direka untuk mengubah sesiapa sahaja menjadi penganalisis kewangan bertaraf dunia.

Untuk terus belajar dan mengembangkan pengetahuan anda mengenai analisis kewangan, kami sangat mengesyorkan sumber kewangan tambahan di bawah:

  • Etika Perniagaan Etika Perniagaan Untuk memastikannya mudah, etika perniagaan adalah prinsip moral yang bertindak sebagai panduan untuk cara perniagaan menjalankan dirinya dan urus niaga. Dalam
  • Dilema Etika Dilema Etika Dilema etika (paradoks etika atau dilema moral) adalah masalah dalam proses membuat keputusan antara dua pilihan yang mungkin,
  • Standard Etika vs Undang-undang Standard Etika vs Undang-undang Standard etika vs undang-undang: apa perbezaannya? Membuat keputusan yang beretika dan menghormati undang-undang adalah sesuatu yang profesional pelaburan
  • Moral Hazard Moral Hazard Moral Hazard merujuk kepada situasi yang timbul ketika seseorang individu berpeluang untuk mengambil keuntungan dari kesepakatan atau situasi, mengetahui bahawa semua risiko dan

Disyorkan

Berapakah Kadar Kredit Pendapatan (ECR)?
Berapakah Gaji Penganalisis Kredit Komersial?
Apa itu Perjanjian Pinjaman Komersial?